Asal Mula Azan

Salaam, 

Nggak bisa ditahan untuk dibagikan ketika gw tau apa yang gw taksir makin bikin gw naksir. 

Pria ini yang paling jadi favorite gw. Suka kejar-kejaran posisi pertama sama Rasulullah di hati gw. Haha. Lebay. Yang kenal gw pasti tau, yap Umar Bin Khattab. Kalau kenapanya gw suka, please baca sendiri sejarah-sejarahnya dan tonton sendiri series-nya. Lo kalau gak kagum dengan beliau ya kagum dengan Islam yang dipegang. 
Dari sekian banyak hal yang bikin gw kagum selain beliau ini kasar tapi berhati lembut, beliau suka banget sama literasi, beliau hobi banget terkagum memandang semesta, karena beliau memeluk Islam Muslim jadi punya harga diri, terus Rasul pernah bilang ‘seandainya ada nabi setelahku, itulaj Umar’, belum lagi setiap pemikiran Umar sering di-iya-kan Allah lewat FirmanNya. Eh tapi ternyata ada lagi.

Begini ceritanya, pasca pindah ke Madinah muslim memiliki hidup yang tenang. Mereka bisa ibadah dengan aman. Mereka akan berkumpul jika waktu solat tiba tanpa kumandang azan, penanda waktu solat. It means mereka solat tepat waktu banget donk ya. *gw mimisan* Awalnya Rasul berpikiran, apa pakai terompet ya seperti orang Yahudi memanggil kaum muslimin. Tapi Rasul nggak suka terompet. Ada yang mengusulkan pakai lonceng, seperti orang nasrani. Saat itu Umar ditugaskan membeli kayu untuk membuat lonceng. Saat beliau tertidur dan lalu terbangun beliau berkata, “jangan gunakan lonceng, untuk solat serukan azan.”

Esoknya, Umar pergi menemui Rasul untuk memberitahukan mimpinya. Jadi Umar bermimpi kalau dia bertemu sorang laki-laki berpakaian hijau lewat di depannya membawa lonceng. Umar betanya “apa lonceng itu dijual?” Orang itu berbalik tanya, “untuk apa hendak dipakai lonceng ini?” Umar menerangkan, “Sebagai panggilan solat.” Lalu orang itu berkata “Maukah aku tunjukan yang lebih baik dari itu?” lalu pria itu memberitahukan lafal azan pada Umar. 

Masha Allah, amazing banget kan? Mimpi dari mana coba kalau bukan mimpi dari Allah. Allah kasih petunjuk lewat Umar dan panggilan itu sampai nanti kiamatpun masih akan menggaung di langit 5 kali sehari. So sweet ya Allah kasih petunjuknya ke Umar. Pilihan banget deh. Pun Allah punya skenario ciamik banget, ini mungkin kenapa Umar yang jadi pilihanNya untuk memeluk Islam, bukan Abu Jahal seperti yang pernah didoakan Rasul. 

Beginilah, kalau gw udah jatuh cinta gak ada habisnya gw akan sanjung dan kagum-kagum. Gw akan cerita ke orang-orang point-point plusnya. Tinggal kamu aja nih, kalau kamu bisa dapetin aku. Jangan harap aku bisa ngejelekin kamu ya, aku bakalan tumpah-tumpah nyanjung sampai capek. Karena kalau lagi seneng ya gw bakal bilang seneng. Gak pakai cuma, gak pakai basa-basi. 

Photo source: here

Sumber cerita dari Buku The Great of Two Umar karya Fuad Abdurrahman

Advertisements

2 thoughts on “Asal Mula Azan

  1. u_niuna says:

    uwaaaaaa…akhirnya mampir ksni.. 🙂
    suka tulisanny genis,.ngalir, ringan, renyah, kriuk2 gtu..
    asik bca nya kyk ngemil.. 🙂
    sesekali trsa kyk bca oa2 di line tu gayanya..heeee..
    keliatan bgt yg fangirl no 1 nya umar tu ya..:D
    trs berkarya ya gen,.menebar kebaikan.
    fighting \[^_^]/

    • Haaai uni Husna. Makasih udah mau mampir. Uni juga terus berkarya menebar kebaikan ya:)) sekarang banyak konten negatif kita gak boleh ikut orang kebanyakan harus jd yang beda dan menginspirasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s