Obrolan Tahun Baru

Dear,

Malam tahun baru kemarin dihabiskan di Mesjid Sunda Kelapa. Backpacker-an sendiri dari kampus. Lucunya gw lupa kalau ke jalan Diponegoro itu mesti turun di stasiun Gondangdia. Gw malah beli tiket ke Cikini, which is stasiun sebelum Gondangdia. Tapi karena pas di Manggarai gw asik BBM-an dan ngobrolin my check shirt chocolate best friend, keterusan sampai Gondangdia. Disana gw balik lagi ke Cikini, pas di Cikini gw ngerasa aneh kayaknya kalau biasa ke Mesjid Sunda Kelapa naik bajaj nggak dari Cikini deh. Tanya dulu ke satpam stasiun katanya turun di Gondangdia. Alamakjan onde mande, gw mesti balik lagi. Yaudah keluar dulu beli pulsa kartu single trip ke Gondangdia dan gw balik lagi. Haduh, kebiasaan lupa tiba-tiba.

Sampai sana udah magrib, karena sendirian jadi nggak bisa nitip-nitipan tas. Langung ambil wudhu. Dan jiah, penuh banget sampai selasar mesjid. Ampun. Tapi alhamdulillah di depan pintu masuk rungan mesjid ada yang kosong, solat Magrib disitu. Tapi karena pas mau takbir imam udah Salam terakhir. Jadi ga bisa makmuman, minta jamaah sama ibu-ibu yang telat, gw yang diminta jadi Imam. Alhamdulillah jamaah juga. Setelah magrib hujan deras donk. Tempat yang gw tempatin itu nggak seru, suara mic nggak ketangkep padahal depan pintu masuk mesjid. Mungkin karena hujan juga. Dan alhamdulillah, karena akhwatnya membludak, ruang bawah yang berAC dibuka juga. Yaudah gw pindah.

Ini kali ketiga gw bermalam di mesjid Sunda Kelapa. Awalnya diajak teman karena ada kajian ustad Felix tentang ‘Udah Putusin Aja’ bukunya yang lagi nge-booming saat itu. Yang kedua karena ada kajian ustad Salim A Fillah tentang ‘Move On’ dimana si ustad adalah ustad ‘cinta’ favorit gw. Sebenarnya sih nggak selalu cinta yang dia share, cuma dia terkenal karena sering nulis buku bertemakan cinta secara Islami gitu. Seneng malam itu udah mata sepet karena ngantuk tapi karena dia jadi seger lagi.

Ohya, dari SMA gw tipe yang indie. Dikira anak rohis karena temenan sama anak rohis, tapi nggak bisa dibilang gitu juga, gw suka ngumpul sama anak-anak Osis ngomongin soal musik, kalau pensi selalu ada dibarisan depan. Haha abu-abu gitu. Dulu ikutan entoring juga, nggak kepaksan juga sih, karena selalu ada panggilan aja dari hati. Tapi gw the one and only yang pakai celana jeans disitu. So indie. Gw akan ikut apa yang gw suka, atau apapun itu yang menurut gw ada bau-bau ilmunya.

Datang ke Mesjid Sunda Kelapa untuk ngerayain tahun baruan juga bukan karena ajakan teman. Tapi karena diri sendiri, mau aja tahun baruan beda. Tapi jadi nggak lihat pesta kembang api di sekitar komplek deh.

Di malam itu, gw dapat ilmu tentang parenting, sedikit, tapi inshaAllah bekal untuk kelak. Gw jadi pengen banget punya visi misi untuk my future family nanti. Kajian malamnya sekitar jam 9 itu tentang bagaimana mendidik keluarga dengan Al Quran. Pembicaranya Ibu Wirianingsih, ibu 11 anak penghapal Quran.

Gw jadi sadar sekarang, kenapa gw bisa kayak gini. Yang hore-hore oke tapi juga nggak lupa soal agama. Ternyata kuncinya satu, diusia emas biasakan anak mendengar bacaan quran. Papa mamaku bukan Islam taat pada saat gw masih balita sampai SD tapi solat nggak ditinggal lah sama mereka. Gw inget pernah liat foto kecil gw, di sebelah kanan walkman sebelah kiri al Quran. Mama papa hobi dengar musik, mama hobi main piano, jadi mungkin itu kenapa balance gw antara ngaji dan dengar musik. Tapi yah sebenarnya kata teman gw, kalau sudah nemu nikmatnya Al Quran udah nggak perlu tuh hiburan-hiburan lain. Yah gw sambil jalan aja, learning by doing.

Kata ibu Wiwi, panggilan akrab Bu Wirianingsih, dia dan suaminya sudah punya visi misi sebelum menikah. Mereka menyatukan visi mereka untuk tetap berdakwah walau mereka punya kesibukan duniawi. Dan mimpi mereka memang menjadikan anak-anak mereka penghapal Quran. Tapi yah, kalau mau anak pintar hapal Quran, ibu dan ayahnya juga donk. Ini PR untuk gw.

Katanya, ibu Wiwi dan suami punya program/kurikulum untuk anak-anaknya. Kapan belajar membaca, matematika dan lain-lain kecuali satu belajar Al Quran (membaca atau mengahapal) itu nggak boleh libur, harus setiap hari. Katanya nggak boleh ada paksaan juga, tapi diharuskan. Kalau hari kesatu anak cuma mau hapal Arrah, besoknya Man, berarti hari ketiga sudah dapat Arrahman. Hihihi bisa aja. Pokoknya nggak ada toleransi untuk nggak menyentuh mengkaji mempelajari alquran. Dan ya janji Allah benar, kalau kita hapal quran, berteman dengan Quran dunia jadi ikut. Buktinya kesebelas anak Bu Wiwi sukses semua. Sukses secara akademik dan kehidupan juga.

Pekerjaan rumah banget untuk gw yang alhamdulillah nggak ngerasa terpaksa sih baca Quran tapi, malesnya itu lho. Belajar, belajar. Pulang dari situ, tekat bulat, pokoknya harus punya suami yang mau belajar Islam nggak cuma a muslim tapi a practicing muslim. “Baba, entar maman maunya kita belajar Quran bareng ya. Baba nggak mesti hafiz, baba nggak mesti anak pak Haji anak Kyai, tapi Baba harus jadi leader of family yang memuliakan Quran dirumah. Minimal lancar baca Quran. Kalau baba ternyata nanti seorang mualaf juga gapapa. Asal baba setuju sama visi misi maman. Kita bareng-bareng rengkuh indahnya Jannah ya Baba. Sama Omar, Sarah dan Maya.” Hahaha kan gw ngaco.

Anyway, gw lagi di kereta nih mau ke acara Internalisasi Bahasa dari Club Fakta Bahasa depok. Niatnya kalau ada kelas bahasa Arab, mau gabung, modal untuk akhirat. Jadi inget Pak Mumu alm, teman bokap gw. “Pak anak saya bisa bahasa Korea.” Pak mumu bilang “ah ngapain dibanggain pak, kalau bisa bahasa Arab baru bangga.” Terus ustad miftah nyeletuk, “jadi modal pak Amin untuk di akhirat kelak, kita bisa bahasa Arab jadi jawab pertanyaan di kuburnya lancar.” Haha bisa aja. Allah kan ngerti semua bahasa bahkan bahasa semut sekalipun.

Jadi out of topic, tapi yang jelas permulaan yang baik di tahun 2014 dengan berdiam diri di mesjid, berharap Allah membimbingku ke jalan lurus, selalu. 2014 aku pasti bisa. Menjadi kebanggaan papa. Nggak targetin untuk berkeluarga tahun ini, tapi inshaAllah siap menggali tentang ilmu parenting dari sekarang. Aku nggak mengharap banyak selain jadi productive muslim, cuma mau pintu maaf dan ruang taubat dari Allah aja. Aamiin. Saling mendoakan ya.

Kalau kalian, gimana tahun barunya? Resolusi baru udah dibuat? Share donk share biar bisa saling mendoakan. 🙂

Posted from WordPress for BlackBerry.

Advertisements

4 thoughts on “Obrolan Tahun Baru

  1. Sukira says:

    Kak nanya dong, bisa tau jadwal2 kajian gitu dari mana ya?
    Ada web tertentu ga yang infoin?
    *maklum nih penduduk baru dijakarte. 😀
    Thanks.

    • hai. welcome to Jakarta 🙂
      kalo acara di Masjid Sunda Kelapa kamu bisa cek twitter @riskamenteng itu twitter remaja mesjidnya. biasanya ada kajian bulanan sm kajian akbar kayak tahun baruan, malam lailatur qadr pas puasa, 1 muharam dan lain-lain. Kalau kajian lain juga banyak, biasa aku sering dapet dari temen grup ku sih. atau cek aja twitter ustad2 gitu, coba ikutin @teladanrasul @felixsiauw atau @Yusuf_Mansur.
      Ohya satu lagi, tiap awal bulan di mesjid BI suka ada kajian Aa Gym tapi hari Senin malam, kalau kajian bulanan di Istiqlal juga ada tiap minggu kedua hari Minggu klo ga salah.
      Semoga berguna, seneng dengernya ada yang baru di jakarta carinya tempat kajian 🙂

  2. Sukira says:

    Oke Kak, catat kajian rutinnya deh semoga bisa rutin ikut.
    Kalo diinfoin lewat twitter suka kelewat, karena jarang on twitter, Hhee.
    Thanks ya kak infonya. 🙂

    • contact me via email giveme_somerose at yahoo dot com. I’ll give you my phone number, then i can share some event via what’s up. 😉 you are welcome.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s