Man Shabara Zhafira

Dear,

Satu ‘mantra’ yang gw dapet dari buku Ranah 3 Warna karya Ahmad Fuadi menghiasi hari gw hari ini. Well, gw dapet dari pengalaman gw pertama kali di hari ini ikut Tabligh Akbar di Mesjid Istiqlal Jakarta Pusat dengan pembicara Syikh dari Madinah. Bukan dari tema ceramah sih (isi ceramah tentang bagaimana bisa dapat cintanya Allah), tapi dari apa yang gw alamin di mesjid itu. Dan bukan hal yang terlalu berat sih, hal kecil yaitu ‘mengantri’.

Gw bukan orang yang sok bersih, tapi emang agak pusing kalau liat orang banyak, dengan lingkungan yang lembab, basah, banyak bekas makanan pula berceceran, kotor. Bukan berarti juga gw cewek kota yang sok rapi, tapi nggak tahan aja kalau sumpek dan bau macem-macem. Eh eh ini bukan ngomongin soal di dalam mesjid tempat kita duduk dengerin ceramah sekalian jadi lokasi buat solat jamaah ya, nggak se-ekstrem yang gw gambarin tadi lah. Di dalam mesjid lantai 4 emang lantainya kotor, cuma masih layak kok di tempatin, dan alhamdulillah di sekitar gw nggak ada bau-bau aneh dicampur sama bau minyak angin, nggak, di dalam mesjid gw enjoy aja. Tapi gambaran gw diawal tadi itu buat lokasi toilet, hmmm sedikit miris deh. Gw kebelet banget sebenernya, tapi pas gw sampai di toilet perempuan yang jauh banget itu, gw langsung balik lagi ke tempat duduk, karena nggak tahan dan tiba-tiba bisa nahan pipis. Manusianya udah banyak dengan bau yang macem-macem udah gitu bau toilet lagi, aduh nggak kuat, nggak kuat~! Tapi saat itu satu yang langsung pop up di otak gw, “gimana kalo gw ikut haji yah?” Itu mungkin bisa lebih ampun lagi kali. Manusianya nggak cuma dari Indonesia tapi dari negara lain yang menurut nyokap gw macem-macem jenis tampilan, tingkah, bahasa dan satu yang gw cemas, bau… eyaaaa~

Tadinya gw dan teman gw berencana setelah zuhur langsung ke stasiun aja numpang toilet di situ, tapi temen gw tetep mau di mesjid, ok, gw jabanin. Mulailah itu, Man Shabara Zhafira, antri 30 menit lebih… dan baru setelah itu gw dapet hikmahnya setelah dipaksa-paksain sabar. Mungkin kalau gw buru-buru ke stasiun, gw bakal nunggu kereta lebih dari 1 jam. Soalnya karena gw lama antri di toilet mesjid, waktu nunggu kereta nya cuma 30menit-an…

Hehehe entah ini gw yang mengada-ada atau emang bener ‘mantra’ Man Shabara Zafira itu berguna. Barang siapa yang bersabar akan beruntung

Ini foto bukti subhanallah nya Islam di Indonesia, bahwa di zaman negara kita yang katanya kebanyakan Islam KTP, masih ada beribu orang dateng ke majelis agama kayak hari ini, semua berlomba-lomba dalam kebaikan. Alhamdulillah, semoga apa yang didapet dari ceramah hari ini nggak cuma didenger, disimak, tapi diingat dan diamalkan yah.

Thanks for my friend, Irna… Biarpun hari ini  hujan hampir seharian, tapi karena elo gw jadi dateng ke acara itu^^ Inget kata-kata bu Miranti (nggak cuma dosen akuntansi syariah gw aja sih yang bilang) kalau siapa yang berada dalam majelis ilmu (termasuk belajar dalam kelas, pengajian, ceramah) malaikat akan berbondong-bondong ikut berada ditengah-tengah kita. Amin Ya Rabb…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s