I am a Stranger

Dear,

Gw tipe cewek yang ga temenan sama yang namanya Mal, jarang banget ke Mal. Karena bokap gw pernah komentar soal Mal waktu tau tetangga gw hobi banget pergi ke Mal, sambil nasehatin doi bilang “Tempat setan itu salah satunya di pasar”. Terus, kan itu pasar bukan mal, ya, pasar itu kan tempat jual beli, sama kayak mal, itulah pasar jaman sekarang, mal. Bukan gw sok alim, tapi emang begitu, bokap gw kurang begitu suka buat ngajak anaknya ke Mal, berlama-lama di mal, iya kalo belanja, tapi kalo cuma nongkrong-nongkrong doank. Tapi bukan berarti bokap gw kuper, kolot, tetep waktu doi masih kerja suka ngajak ke mal mentereng, tapi selalu ada alasan kenapa kesana.

Dan gw tipe cewek yang jarang pergi ke biskop, dari munculnya sequel Harry Potter, setahun emang ga cuma sekali sih, paling max 5 kali gw nonton di bioskop, itu pun salah satunya karena niat buat nonton harry potter, selebihnya sekedar tau lewat majalah atau internet atau cerita orang, atau diajak temen atau diajak keluarga, atau kepaksa karena nggak enak sama yang ngajak.

Untuk tulisan kali ini yang gw kasih judul ‘i am stranger’ soalnya mmm gw mmm nonton bioskop sendirian *krik krik*. Tapi itu satu hal yang dari SMA pengen gw lakuin lho, jadi orang asing. Karena awalnya gw pikir asik juga nonton sendrian, tapi tiap kali ada niatan selalu ga jadi. Finally, kesampean juga hari ini, gw nonton Journey 2 the Mysterius Island. Sequel… lagi-lagi sequel, hobi banget gw sama sequel~ hehe

Kira-kira apa yang ada dipikiran kalian untuk orang yang nonton di bioskop sendirian? Kalau lo cuma baca sampe di sini dan lo pernah baca tulisan gw sebelumnya, lo bakal bilang, “bener kalo gitu, kalo lo ga punya temen, Gen… kalo emang lo punya temen, kenapa lo bisa berangkat nonton bioskop sendirian?”. Haha lagi-lagi gw ngebahas soal omongan temen gw itu, berarti gw masih mikirin ya?

Gw bisa ngeles kok dan jawab karena temen-temen yang biasa jalan sama gw itu satu tipe sama gw, mereka itu keluar rumah, apalagi jauh… kalau made a plan sebelumnya, make appointment sebelumnya, jarang ada yang bisa diajak dadakan. Gw juga gitu, males kalo tiba-tiba. Lagian emang gw nggak ngajak siapa-siapa karena gw pengen banget ngerasain nonton sendirian. Mau ngajak wiwit, doi udah nonton kemarin di GI, mau ngajak ada lah seseorang, tapi doi nggak begitu suka nonton film, apalagi barat, kalo gratisan mau. Terus Upha, dia suka banget sama Korea, kalo gw ajak nonton hollywood ya pasti dia lebih milih buat nonton yang Korea deh.

Gw nonton sendirian juga tiba-tiba aja. Sebelumnya ada alesan kenapa ke Pacific Place, karena gw mau ambil DVD dari temen yang mau nonton Super Show Suju 3D di PP. Tapi gw pikir, PP dan rumah itu jarak nya jauh, jadi ngapain gw cuma bolak balik ambil DVD. Terus kenapa gw ga ikut temen gw aja nonton suju ya… hehe gw orangnya penuh pertimbangan dan sedikit egois, gw timbang-timbang, beda 25ribu buat gw juga berat lho… lebay? Nggak kok beneran, 25ribu itu bisa buat beli pulsa kkkkk… Intinya sih karena nggak ada niat aja. In my side, berpikir panjanglah buat jadi orang yang konsumtif dari sisi komposisi, wujud, harga dan waktu… apalagi buat sesuatu yang cuma ngandelin perasaan, rasa enjoy, rasa gengsi, rasa-rasa yang lain selain rasa lapar.

Rasanya nonton sendirian itu, asik… tapi emang rada males pas antri tiket, soalnya calon penonton lain klo ga sama keluarga, sama temen ya sama pacar, sedangkan gw… sendirian. Belum lagi pas mba ticketing nanya “berapa tiket?” dan pas gw jawab “satu tiket” kesannya gimanaaa gitu. Dan salahnya gw milih tempat di sebelah yang rame, abis awalnya gw mikir, posisi enak tu ditengah, jadi gw duduk di sebelah rombongan, dan waktu gw dateng yang diujung rombongan ngeliatin, apalagi di sisi gw yang lain sampe pojok nggak ada siapa-siapa. Film yang gw tonton jenisnya film keluarga pula, jadi kayaknya agak aneh klo nonton sendirian. Haha, tapi it doesnt matter buat gw asal bioskop nya jauh dari rumah, di Mal mentereng pula, pasti kesempatan gw ketemu sama yang gw kenal itu 1:100 jadi no problem, cuek bebek… hehehehe…

Tapi tetep kok, buat gw nonton rame-rame itu lebih asik, karena emang kodratnya manusia itu buat berbagi, bersama… untuk Pacific place tempat yang ga asing buat gw, gw udah tau spot dimana toilet, musola, supermarket, toko buku, jadi ga ada kesan anak ilang…

Ada kalanya sendiri itu menyenangkan, dari perjalanan gw, gw bisa merhatiin orang yang gw temuin yang mereka itu beragam banget, dan pergi sendirian itu nggak buang-buang waktu, karena saat lo sendirian lo nggak Cuma kongkow-kongkow ngegosip sama temen, kalo lo udah dapet apa yang lo mau, lo bisa langsung ke tempat lain, atau pulang ke rumah. Nggak lama dijalan deh. Lain kali kayaknya gw mikir lagi deh buat nonton sendirian, antara nonton sendirian atau nungguin DVD nya keluar aja, dari pada nggak ada temen buat nonton.

Tadinya mau gunain self camera utk foto diri sendiri di tengah-tengah bangku bioskop biar jadi bukti gw nonton sendirian hehehe tapi keburu batre hape low. Gini aja deh~

sekian dulu… jane^^! Stanger by the Day – Vanilla Acoustic (from S.Korea)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s