icip icip

Hari ini (27/11) gw dan keluarga pergi ke Garut dan gw baru tau pas malam sebelumnya. Bokap asalnya dari Jawa Barat, tapi belum pernah ngajak ke Garut sebelumnya. Sebenernya alasan ke Garut karena bokap mau mindahin hewan peliharaannya ke rumah nenek di Rancaekek, tapi karena gw belum pernah sama sekali sedangkan tiap kali bokap ke Garut gw selalu minta ikut, jadinya kali ini bokap maksa gw buat ikut. Padahal hari ini sebenernya gw seharusnya ada di acara Korean Art Festival di Balai Kartini Jak-sel bareng sama teman-teman KCC.

Pas berangkat gw aga ngedumel karena gw udah bangun jam 2.30, tapi tetep aja gw ga kebagian mandi, jadinya gw satu-satu nya orang yang ga mandi waktu pergi. Jam 6 pagi kita sampai di rumah nenek di Rancaekek, gw numpang mandi dan sarapan, jam 8 kita capcus ke Garut.

Yeay, Garut here i come!!! Gw excited banget, karena biasanya gw cuma bisa mupeng waktu nonton FTV yang lokasinya di tanah Garut. Bener-bener kanan kiri persawahan dan gunung. Sebelum ke tempat tujuan utama yaitu Alun-alun, gw mampir dulu ke rumah Pak Dedi, saudaranya teman bokap yang sama-sama ngurus hewan peliharaan di sana. Setelah ngobrol-ngobrol sebentar, waktunya kita pergi ke Garut Kota…..

Tujuan utama kita Mesjid Agung Garut, karena di sekitar situ banyak makanan, dan sebelumnya kita direkomendasiin untuk makan Kupat Tahu di sekitar Mesjid Agung. Keluarga gw emang orangnya nggak seneng belanja, nggak seneng laper mata, jadi sesuai sama perjanjian awal di mobil, ke Garut kali ini cuma mau nyobain Kupat Tahu dan Es Goyobot.

Jeng, jeng… Bener aja, kita Cuma nyobain 2 macam makanan khas Garut yang itu (Kupat Tahu dan Es Goyobot). Kupat Tahu yang kita makan enaaaak banget dan banyak, murah lagi. Warung kupat tahunya kecil banget di letaknya di Hook pertigaan, orang sebutnya Kupat Tahu Gardu. Ada di jl. Jendral A. Yani, kalian mesti coba, Kupat Tahu nya enaaak banget. Nampol!!! Tahunya babon alias gedeee. Pokoknya kalau mau coba persis yang gw makan, letaknya di sekitar Mesjid Agung, lo tanya aja gardu dimana, tokonya warna orange..

Setelah kenyang kita jalan lagi ke Mesjid nyari es Goyobot, lagi jalan di kawasan alun-alun yang dikelilingin jajanan. Ada yang jadi perhatian keluarga gw, Andong mini yang ditarik sama binatang yang bukan kuda tapi DOMBA. Dombanya lucu lagi… bokap gw paling suka domba, hewan yang dia pelihara di Garut yang gw ceritain di awal tadi, ya domba. Kita foto-foto sama si Jalu (mirip sama Jalu peliharaan bokap yang hidupnya diakhiri jadi hewan qurban kemarin)… Kasian deh dombanya, muter-muter bawa bocah yang nunggangin andong, mana panas, kakinya ga dipake sepatu kayak kuda, mungkin kalau bisa nangis dan ngambek pasti dia bakal ngelakuin itu.

Abis itu baru deh kita dapet Es Goyobod, namanya unik, entah kenapa di namain Goyobod (gw dan adek2 gw suka nyebut dengan nada anak gaul, GAYA BEUT ^^). Karena kita udah kekenyangan, jadi esnya kita bungkus (ga sempet foto es nya T.T). Es Goyobod isinya seperti agar-agar yang terbuat dari tepung hunkwe, gula merah, kelapa parut dan alpukat parut. enak, manis pastinya.

tulisan ini ditutup sama lagu Stay Cool by Simon D feat Zion T, ga ada hubungannya sama makanan ini sih, cuma lagu ini lagi sering banget gw puter. Udah malem, selamat tidur!

Jalan-jalan di Garut enak juga apalagi kalau pesta kuliner. Next time, gw mesti balik lagi, tapi ke Gunung Sampireun, bener-bener mirip kayak yang ada di FTV~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s